satuju.com

Copyright © satuju.com
All rights reserved
Desain by : Aditya

WOW...Usaha Ternak Angon Bebek Disawah  Untungnya Menggiurkan

SATUJU.COM. Pemalang,- Sekilas mungkin banyak orang memandang sebelah mata pekerjaan tukang angon bebek dan tak mengira jika tukang angon bebek di sawah bisa beromzet puluhan juta rupiah hanya dengan beberapa bulan saja.

Cipto, salah seorang pengangon bebek warga dukuh Guci, Desa Sukowangi, Kecamatan Taman,j saat ditemui awak media  pada kamis (24/11/2022)  mengatakan, bahwa usaha ternak bebeknya dengan cara angon di sawah lebih menguntungkan.

"Sistem angon lebih menguntungkan dari pada sistem kandang," ucapya.

Menurutnya, dengan cara angon dari sawah ke sawah ternyata untuk pendapatan cukup lumayan bagi ukuran para peternak.

Adapun keunggulan beternak bebek dengan cara angon, menurut Cipto, yakni pengeluaran untuk membeli pakan ternak lebih kecil jika dibandingkan dengan sistem kandang, karena sistem angon peternak tidak perlu lagi mengeluarkan biaya untuk beli pakan.

"Pakan konsentrat hanya diberikan saat bebek berumur 0 - 20 hari," ujar Cipto.

Cipto yang saat ini memelihara 300 ekor bebek, mengangon bebeknya setiap hari di persawahan Desa Kendalsari yang baru panen.

"Sampai 15 hari saya dengan rombongan bara (nginep di sawah angon bebek) disini," ungkapnya.

Sementara, menurut manto (40), pengangon bebek asal desa Tambakrejo Pemalang, sistem ternak dengan cara angon di areal sawah sehabis panen lebih sehat, karena pergerakan bebek lebih bebas serta banyak mendapatkan makanan organik dari sawah, seperti keong dan cacing.

"Bebek lebih sehat, karena pergerakan bebek lebih bebas serta banyak mendapatkan makanan organik dari sawah," ujar manto yang mengangon 400 ekor bebek.

Adapun 400 ekor bebek yang Manto pelihara adalah bebek jenis Turi dari Brebes, karena bebek jenis ini jauh lebih cepat besar dan produktifitasnya bagus, sehingga banyak disukai peternak.

Manto menuturkan, jika bebek mulai bertelur pada umur 5 bulan, namun manto tidak memelihara pada sampai usia tersebut, dirinya menjual ke pedagang saat umur bebek memasuki 3 bulan (bayah) dengan harga per ekor Rp85 ribu.

Biaya yang dikeluarkan untuk pemeliharaan, menurut Manto, untuk 400 ekor bebek miliknya adalah 5 Karung konsentrat dan 3 karung jagung giling.

Jika dihitung keuntungan dari hasilnya dengan rincian pengeluaran biaya pakan ternak seperti di atas, maka dapat diketahui berapa penghasilan Manto selama 3 bulan dari awal pemeliharaan.

Jika harga jual bebek Rp85.000 per ekor, lalu dikalikan jumlah bebek sebanyak 400 ekor, maka totalnya Rp34.000.000.

Untuk bibit bebek (anak bebek) harga per ekor Rp10.000 x 400 ekor, maka totalnya Rp4.000.000.

Pakan bebek 5 sak konsentrat dengan harga satu sak Rp400.000, jika ditotal Rp2.000.000.

Sedangkan 3 sak jagung, harga per sak Rp250.000, totalnya Rp750.000.

Maka jika dihitung keseluruhan jumlah modalnya sebesar:
Bibit bebek Rp4.000.000 + Konsentrat Rp2.000.000 + Jagung Rp750.000 = Rp6.750.000

Jika hasil penjualan 400 bebek adalah Rp34.000.000 (34juta rupiah) dikurangi modal Rp6.750.000 (6 juta 750 ribu rupiah), maka hasilnya adalah Rp27.250.000 (27 juta 250 ribu rupiah). Sungguh penghasilan yang menggiurkan.

Ragil74.


BERITA TERKAIT