satuju.com

Copyright © satuju.com
All rights reserved
Desain by : sarupo

Wabup Bengkalis Tanam Perdana Program PSR di Desa Sumber Jaya Siak Kecil

Ket. Poto : Wakil Bupati Bengkalis H. Bagus Santoso

Bengkalis - Wakil Bupati Bengkalis Bagus Santoso melakukan Tanam Perdana Program Peremajaan Kelapa Sawit Pekebun (PKSP) kamis (10/3/21).

Program Penanaman Perdana Peremajaan Kelapa Sawit Pekebun (PKSP) di laksanakan di areal kelompok Tani Berjaya Jl. Lingkar Pemda Desa Sumber Jaya Kec. Siak Kecil Kab. Bengkalis.

Luas Lahan yang masuk dalam program PKSP di kabupaten Bengkalis sebanyak 135.147 Ha dengan jumlah 52 Kepala Keluarga (KK) dengan Total Dana Bantuan BPDP-KS sebesar Rp 4.054.419.000 (Empat Milyar Lima Puluh Empat Juta Emat Ratus Sembilan Belas Ribu Rupaih). 

Wakil Bupati Bagus Santoso ketika dikonfirmasi oleh awak media di sela acara penanaman PKSP mengatakan saat ini sebagian besar perkebunan sawit yang berada di Kabupaten Bengkalis sudah siap untuk penanaman kembali, dengan adanya bantuan dari pemerintah pusat, dapat membantu para petani mereplanting sawit yang sudah tua.

“Ucapan terimakasih kepada Bapak Presiden Joko Widodo, yang terus memberi dukungan kepada petani. Program kita memang disalurkan melalui kelompok tani-kelompok tani. Kita memberikan bantuan untuk mengolah, untuk repalanting. ”Tutup Bagus.

Ketua UMUM Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) T. Rusli Ahmad yang turut hadir pada penanaman perdana PKSP mendukung Program PKSP yang dilaksanakan oleh pemkab Kabupaten Bengkalis di Desa Sumber Jaya Kec. Siak Kecil Kab. Bengkalis. 

Tengku Rusli menilai pemerintah pusat serius dalam membantu penanaman kembali rakyat sawit, hal ini dapat membuktikan dengan naiknya nilai bantuan kepada masyarakat yang mendapat bantuan Rp. 25 juta per hektar, saat ini meningkat menjadi Rp. 30 juta perhektar.

“Program Presiden Republik Indonesia Bapak Joko Widodo dalam hal peremajaan sawit, sangat ditunggu masyarakat, terutama yang ada di Riau ini. Program Presiden yang dulunya Rp.25 juta, sekarang sudah meningkat Rp.30 juta per hektar, artinya dengan masa masyarakat sudah sangat terbantu, "tutur Rusli.

Tampak hadir dalam kegiatan itu, Kepala Desa Sumber Jaya Muhammad Harianto, Ketua Kelompok Tani Berjaya, Suyanto, Ketua Umum Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) T. Rusli Ahmad, SE, Plt. Kepala Dinas Perkebunan Drs. H. T Zainudin, M. Si, Kabid Rusmadi, anggota Dewan Sugianto, Camat Siak Kecil M. Fadlul Wajdi, SSTP, MSi, Prokofimda, Direktur Utama PT Guna Tata Wahana Alexander Pranoto (Mitra Kerja), 

Ketua DPD Aliansi Pewarta Pertanian Indonesia (APPI) Romi, Pendamping Dinas Pertanian Sukamto, Polisi, TNI, pemuka masyarakat, tokoh pemuda, dan ormas.

Sementara Kepala Desa Sumber Jaya Muhammad Harianto mengucapkan terimakasih, kepada Pemerintah Pusat dan pemerintah kabupaten Bengkalis, dengan adanya program PSR ini (PKSP - red) sangat membantu masyarakat. Harianto mengatakan bahwa pihak dari Dinas Perkebunan Kabupaten Bengkalis maupun Dinas Perkebunan Provinsi Riau sangat membantu dalam hal verifikasi data yang harus dilengkapi oleh para petani, sehingga para petani yang berada di Desa Sumber Jaya yang tergabung dalam Kelompok Tani Berjaya mendapat bantuan PSR (PKSP-red).

Hal senada juga disampaikan oleh Ketua Kelompok Tani Berjaya Suyanto. Dengan adanya PSR (PKSP-red) ini dapat meringankan beban petani dalam peremajaan sawit, dan bukan hanya itu saja, kami para petani juga diberi bibit yang sangat unggul,"ujarnya.

Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) termasuk Program Strategis Nasional (PSN) yang memang harus disukseskan bersama seluruh elemen masyarakat dan instansi terkait. 

Pasalnya, Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) merupakan upaya pemerintah untuk mengembangkan perkebunan kelapa sawit rakyat dengan melakukan penggantian tanaman tua atau tidak produktif dengan tanaman baru sesuai dengan prinsip-prinsip GAP (praktek pertanian yang baik). (Merah)